RSS

cintailah seseorang seolah-olah kita tidak pernah dilukai

aku seorang pemerhati yang baik dan pendengar yang setia...

Thursday, April 24, 2014

Bab 5 : Andy Hilton VS Mr. MPP

                                                    
Andriana mengeliat sambil tangan menahan kuap. Mata memandang jam yang tergantung di dinding bilik. Hampir tengah hari. Dah lama rasanya tak dapat lepak-lepak macam ni lama-lama atas katil. Almaklumlah, kelas semedang je pukul lapan pagi. Nak tak nak terpaksalah dia mengagahkan diri nak ke bilik air pagi-pagi buta tu. dahlah tandas kongsi ramai-ramai, tak ada water-heater pulak tu. naik kejung je tubuh pagi-pagi buta mandi air tangki. Sejuk sampai terasa ke tulang hitam.

Andriana bergolek beberapa kali sebelum akhirnya duduk di atas katil. Rambut yang mengerbang disimpul kemas. Tali baju tidur kain satin yang jatuh dari bahunya ditarik ke atas semula. Laci meja bersebelahan dengan katil ditarik perlahan sebelum sebuah album sederhana besar dikeluarkan. Album berwarna merah jambu itu diletakkan di atas riba. Perlahan-lahan, helaian pertama di buka. Wajah Kyle, Susan, Mark, Lily, Ryan dan dia menyapa pandangan matanya. Gambar dia bersama teman-teman di London. Gambar tersebut diambil ketika mereka sedang bermain salji ketika berumur empat belas tahun. Andriana menyelak helaian seterusnya. Gambar dia bersama Lily dan Susan memakai kostume ala-ala cinderella sempena Party Halloween. Bibir spontan mengukir senyuman. masih ingat lagi masa tu dia berumur lima belas tahun. Masing-masing sibuk nak jadi seperti cinderella dengan memakai kasut kaca. Mark, Ryan dan Kyle pula sepakat nak jadi The Three Musketeers. Dan pada malam itulah dia sedar yang Ryan ada hati padanya. Masih jelas di dalam ingatannya bagaimana ketika itu Ryan meluahkan perasaan kepadanya. Mula-mula memang rasa macam tak percaya tapi akhirnya dia turut sedar yang dia juga turut tertarik dengan Ryan. Siapa pun pasti akan tertarik dengan Ryan. Tinggi. Segak dan juga bertubuh tegap walaupun ketika itu Ryan berumur enam belas tahun.
Andriana menarik nafas panjang sebelum kembali menyelak halaman seterusnya. Rasanya tidak ada gunanya dia terus mengenang kisah cinta yang tidak kesampaian itu. Tambahan pula, dia ada sebab yang kukuh untuk melupakan terus Ryan dari hidupnya. Kerana Ryanlah dia berada di sini. Huh!
TOK.TOK.TOK.
Spontan Andriana memandang ke arah pintu.
“Masuk...”
“Cik Andriana, puan bilang suruh kejut cik bangun. udah bangun ya cik...”
Andriana menutup album tersebut lalu disimpan kembali ke dalam laci.
“Dah bik. Mama ada di bawah ya?”
Pembantu rumah separuh umur itu mengangguk.
“Puan suruh cik turun ke bawah. ada tamu...”
“Tamu? Siapa?” Andriana lantas melompat turun dari katil. Siapa pulak yang datang ke rumah tengah-tengah hari buta ni? Dan kenapa pula mama sibuk-sibuk nak suruh dia turun ke bawah? ada sesiapa yang dia kenal ke?”
“Enggak tahu cik, barangkali temannya puan dan tuan..”
“Tak apalah bik, bilang sama mama saya akan turun sebentar lagi...” Andriana menjawab. hai Andy, sejak balik Malaysia tiga bulan ni, kau dah pandai cakap Indon ye?
Bibik mengangguk sebelum menutup kembali pintu biliknya dengan perlahan. Andriana berjalan menuju ke arah meja solek. Tangan sibuk membelek wajah di cermin. Kulitnya yang cerah itu dah mula nampak kemerah-merahan.
“Habislah muka aku makin gelap. jerawat pun macam nak tumbuh je...” Andriana berkata sendiri sambil membelek-belek kulit wajahnya itu.  Dengan langkah yang lemah longlai, Andriana berjalan menuju ke bilik air untuk membersihkan diri.
Setelah hampir tiga puluh minit, Andriana yang telah siap berpakaian itu melangkah turut sambil menyanyi riang ketika menuruni tangga untuk ke tingkat bawah. memang hari rasa riang gembira bila dapat balik bercuti hujung minggu ni. Hari Isnin tak ada kelas sebab KL cuti umum sempena Hari Wilayah, maka dia pun mengambil keputusan untuk pulang ke Kuantan memandangkan jumaat hari tu pun kelas dibatalkan disebabkan penyarahnya ada hal. Cuti empat hari termasuk sabtu dan ahad, apa lagi yang boleh dia lakukan kalau tak pulang ke Kuantan. Takkan nak duduk memerap di kolej kediaman je. mahu mati kutu dibuatnya. Lagi pun Joey, Sherry dan Mimi pun balik ke kampung masing-masing.
“Cik, jempt makan dulu...”
“Wah, sedapnya bau. Masak apa ni?”
“Puan minta dibuatkan spagetty untuk cik, katanya cik ngak makan nasi...”
Bersinar-sinar mata Andriana ketika memadang hidangan kegemarannya yang telah tersedia terhidang di atas meja.
“Mekasih ya bik. Sayang bibik...” Andriana segera menarik kerusi sebelum duduk. Tangan laju mencapai sudu dan garfu sebelum membawa mee spagetty ke mulut. Dia mengunyah perlahan. Bolehlah dari terpaksa makan nasi.
“Sedap?”
Andriana mengangkat ibu jari ke atas. Bibik tersenyum lebar. Barangkali gembira kerana dipuji masakannya.
“Pandai bibik masak spagetty ni? Belajar mana?” Andriana bertanya ingin tahu. Tangan mencapai pula gelas jus oren yang baru diletakkan oleh bibik untukknya di atas meja.
“Puan yang ajar, katanya nanti senang kalau cik balik sini...”
Andriana diam tidak berkata-kata. Agak terharu dengan keprihatinan mamanya itu.
“Cik, bibik tanya, cik jangan marah ya...”
“Nak tanya apa?”
“Kenapa cik tak suka makan nasi?”
Andriana tidak terus menjawab. mulut masih mengunyah baki spagetty di dalam mulut.
“Entahlah bik. Mungkin sebab masa di London dulu, jarang makan nasi. Uncle dengan aunty pun jarang nak masak nasi- nasi ni. Kalau ada pun masa raya. Kira setahun sekali jelah...”
“Ohhhh. Cik ngak mahu cuba makan nasi?”
Andriana senyum segaris. Bukan dia tak pernah cuba. Masa dekat kolej tu puaslah si Joey tu paksa dia telan nasi tapi banyak mana nasi tu masuk, banyak tu jugak yang akan keluar. Entah kenapa tekak rasa kembang semacam je bila nasi tu dah masuk ke dalam mulut. Mungkin sebab dah lama benar dia tak makan nasi kot.
“Dah habis makan? Sini bibik kemaskan, cik pergilah berehat. Ambil angin di luar. Angin di luar tu bagus untuk kesihatan...”
“Mekasih ya bik....” Andriana bangun setelah selesai menjamu selera. Dia berjalan menuju ke pintu dapur yang sengaja dibuka. Mungkin bibik baru lepas sidai baju agaknya. Almaklumlah, dia balik pun bawa dua tiga beg berisi baju kotor. Kira mesin basuh dekat rumah ni memang tak berhenti berfungsilah dari pagi sejak dia balik semalam. Jangan rosak sudahlah mesin basuh mama ni. Mahu kena bebel berbakul-bakul lagi.
Andriana mengeliat kemalasan. Mata menyapa pokok-pokok bunya yang ditanam oleh mama. Ada bunga kertas, bunga mawar, bunga matahari dan juga bunga orkid. Andriana berjalan mendekati bunga mawar yang sedang mekar itu. Tubuh dibengkokkan ketika dia mahu mencium bunga mawar tersebut. wangi. Dia tahu mama tanam bunga mawar ni pun sebab mama tahu dia suka sangat dengan bunga mawar ni. Dulu mama pernah cakap, kalau nak jadi bunga, jadilah seperti bunga mawar, walaupun nampak lembut, cantik dan wangi tapi berduri. Kira bukan calang-calang orang boleh menyentuh dan memegang bunga tersebut. silap pegang boleh terluka jari. Andriana menegakkan badannya semula. Adakah dia mampu menjadi seperti bunga mawar ni? Masa di London dulu, pergaulan antara dia dengan kawan-kawan lelaki langsung tak dijaga. Bertepuk tampar peluk-peluk tu dah jadi benda biasa. Walaupun taklah ekstrim sangat macam sesetengah kawan-kawannya yang lain itu, tapi kalau ikut adat dan budaya orang melayu, itu dah boleh masuk kategori murahan. Tiba-tiba kepala teringat akan kata-kata Lia yang menuduhnya dia sebagai perempuan murahan hanya disebabkan cara pemakaiannya. Spontan Andriana memadang tubuh yang hanya bersarung singlet berwarna hitam dan jeans paras lutut. Dia selesa berpakaian begini. Salah satunya sebab cuaca di Malaysia panas sangat. Rimas kalau nak pakai baju bertutup bagai ni. Itu pun salah ke? Takkan sebab cara dia berpakaian begini, dia dah dituduh sebagai murahan? Bukannya dia tak pakai apa-apa. agaknya kalau Lia tengok kawan-kawan dia di London yang selamba memakai bikini ketika ke kelas pada waktu musim panas, pasti pengsan terus minah tu. andriana gelak sendiri ketika cuba membayangkan keadaan itu.
Andriana memetik bunga mawar tersebut sebelum melangkah menuju ke halaman depan. Bunga mawar dibawa ke hidung, cuba menikmati wangian yang mampu menenangkan jiwanya itu. Langkah kakinya terhenti ketika melihat kelibat Honda City berwarna merah tersadai di tempat letak kereta bersebelahan dengan kereta mama. Aik? Sejak bila mama dan papa beli kereta baru? Semalam tak nampak pun? Andriana segera berjalan merapati kereta tersebut. telinga menangkap perbualan rancak dan sesekali diselangi dengan gelak ketawa kecil yang datangnya dari ruang tamu. Andriana menoleh ke belakang. Mata dikecilkan cuba melihat dengan lebih jelas siapakah tetamu mama dan papanya itu. Terlupa pula yang tadi bibik ada cakap berkenaan tetamu tersebut. andriana kembali memandang ke arah kereta tersebut. Smart. Merah lagi tu.
“Girl! Mari masuk sini. Buat apa dekat luar panas-panas tu?”
Spontan Andriana tersentak. Suara mama boleh tahan kuatnya dari dalam. hai, tajam betul mata mama ni. Huhu. Nak kena masuk ke? Boleh tak nak buat-buat tak dengar lepas tu masuk ikut pintu belakang?
“Girl?”
“Coming mama....” Akhirnya Andriana tiada pilihan. Kali melangkah menuju ke pintu hadapan sebelum masuk ke ruang tamu.
“Girl, sini mama kenalkan. Ni Uncle Yahya dan aunty Naziha...kawan mama dan papa dari KL...”
Andriana melemparkan senyuman plastik semanis mungkin. tangan di hulur sekadar ikut protokol. Dia sebetulnya tak berapa suka nak beramah mesra dengan kawan-kawan mama dan papa. Dia sendiri tidak tahu sebabnya.
“Nilah anak yang kami ceritakan tu, yang belajar satu universiti dengan Am tu...”
Andriana tidak ambil pusing akan perbualan mama dan papanya. Dia tunduk merenung kaki yang bermain-main dengan bulu karpet berwarna cokelat itu.
“Am kenal tak Girl?”
Andriana acuh tak acuh sahaja ketika mama mula berbual tentang dirinya. Si pemilik nama Am itu pun sebelah mata pun dia tak pandang, almaklumlah. Budak tu duduk di hujung dunia sebelah sana.
“Ehemmm..kenal...kot?”
Kening Andriana berkerut. Kenapa suara tu macam familiar sangat? Perlahan-lahan Andriana mengangkat kepala memandang ke sebelah sana. Dia mengambil masa selama beberapa saat untuk sedar. Bulat matanya memandang ke arah wajah itu.
“You! what are you doing here?” Andriana lantas berdiri. Tajam matanya merenung wajah Wafiy yang masih tenang itu.
“Girl? Kenapa ni? Kenapa cakap kasar macam tu dengan Am?”
Andriana mengigit bibir. huh! Tak sangka betul. Kecil betul dunia ni. Boleh pulak lelaki yang dia benci tu jadi anak sahabat baik mama dan papanya. Memang malang betul. Andriana menoleh ke sekeliling mencari seseorang.
“Girl cari siapa?” Mama bertanya hairan ketika melihat Andriana seperti mencari seseorang.
“Where is your girlfriend? Tak bawa sekali ke?”
“Girlfriend?Girl...Girl cakap apa ni?”
“Kalau mama nak tahu, nilah lelaki yang telah malukan Girl masa dekat kampus dulu. dia dengan girlfriend dia tu sama je...” Andriana menjawab sambil berpeluk tubuh.
Mama dan papa saling berpandangan. Begitu juga dengan uncle Yahya dan aunty Naziha. Lantaklah. Biar mereka semua tahu siapa lelaki itu sebenarnya. Nampak je muka baik suci murni, tapi perangai jahat macam penyangak.
Wafiy masih tenang walaupun suasana ruang tamu itu sudah terasa ketegangannya.
Puan Halina menarik tangan Andriana.
“Girl, apa Girl cakap ni? Tak malu ke dengan uncle dengan aunty?” Mama berbisik keras.
“Ma, Girl cakap betul apa. mama boleh tanya dia kalau mama dah tak percaya anak mama lagi...” Andriana membalas sebelum berlalu meninggalkan ruang tamu tersebut untuk ke tingkat atas. Sakit hatinya apabila mama seolah-olah tidak mempercayai kata-katanya. Sempat telinga menangkap suara mama dari jauh.
“Minta maaflah Lina, Ya. Anak kami memang lain sikit sejak balik dari London. Mungkin baru belajar nak sesuaikan diri. harap Am tak ambil hati dengan kata-kata anak aunty ya...”
Andriana memutarkan bebola matanya. Sempat dia menjeling ke arah Wafiy yang masih tenang itu. Ketika kaki melangkah menaiki anak tangga untuk ke tingkat atas, sempat dia dan Wafiy saling bertukar pandangan. Andriana mengambil peluang tersebut untuk menghadiahkan jelingan maut kepada Wafiy namun lelaki itu tetap tenang merenuangnya sehingga dia hilang dari pandangan. Gila! pandang orang macam tak pernah tengok orang! Huh!

                                                                           ***

“Andy...”
Andriana sedang tunduk ketika melakar sesuatu di atas sketch booknya. Telinga pula tengah melayan Avril – Best Years Of Our Lives.
“Andy, hey...”
Andriana spontan mengangkat kepala ketika. Tangan segera menarik keluar earphone dari telinga kiri.
“Ray, sorry tak dengar. Dah lama ke awak dekat sini?” Andriana bertanya ketika melihat Zikray mengambil tempat di hadapannya. Suasana pusat aktiviti pelajar itu agak riuh rendah. Maklumlah, nama pun pusat aktiviti pelajar, maka ramailah pelajar-pelajar yang melepak menghabiskan masa di situ termasuklah dia. lepas je habis kelas tadi, terus dia ke situ memandangkan dia hanya ada gap sejam sahaja sebelum kelas berikutnya.
“Taklah lama, tapi sempatlah perhatikan awak dari mula awak lukis bunga tu. cantik. Roses kan?”
Andriana kembali memandang ke arah sketch booknya yang hampir selesai membentuk gambaran sejambak bunga mawar di dalam pasu tinggi. Andriana tersenyum sekadar menjawab pertanyaan daripada Zikray tadi.
“Awak buat apa kat sini? Tak ada kelas ke?” Tanya Andriana ketika menyimpan semula pensel ke dalam pencel casenya. Sketch book dimasukkan kembali ke dalam tote begnya.
“Baru je habis, awak tak ada kelas ke lepas ni?”
“Ada. Lebih kurang setengah jam lagi. malas nak balik hostel. Tu yang datang lepak sini. Lagi pun tadi gap tak lama. Sejam je...”
“Ohhhh, ingatkan kalau lepas ni awak tak ada kelas, bolehlah kita pergi minum-minum ke...”
“Maybe next time...” Andriana mengangkat bahu.
“Hmm, Andy, hujung minggu ni awak free tak?”
“Hujung minggu ni? Kenapa?” Andriana bertanya sambil ligat berfikir akan rancangan pada hujung minggu ini. Rasanya setakat ini dia tak merancang hendak ke mana-mana.
“Hmm, saya ingat nak ajak awak pergi party lagi. interested?”
“Party? Di mana?” tanya Andriana agak berminat. Walaupun dia berasa kurang senang dengan Zikray pada malam itu, tapi dia tahu Zikray tidak berniat jahat terhadapnya. Yelah, kalau Zikray ni berniat jahat dengannya, pasti Zikray tak menghantarnya pulang terus malam tu. dan dia pun selamat sampai di kolej kediaman tanpa di apa-apakan oleh Zikray.
“One of my friend ada book kelab untuk party ni. So awak nak ikut tak?”
“Kelab? You mean, night club?” Andriana agak teruja ketika mendengar kata-kata Zikray itu. Teringin juga dia nak lihat bagaimana suasana kelab malam di Malaysia ni. Kalau di London dulu memang selalu juga dia melepak di kelab malam bersama-sama Kyle dan Ryan. Kadang kala turut sama ditemani oleh Susan dan Lily. Seingatnya, dia nak mula berjinak-jinak dengan aktiviti kelab malam ni masa umur lima belas tahun lagi. masa tu dia masuk kelab malam di sana dengan menggunakan fake id. Bagi remaja barat, mempunyai fake id atau id palsu merupakan perkara wajib. Jadi tak hairanlah kalau remaja bawah umur di sana boleh keluar masuk kelab malam sesuka hati tanpa di tahan.
“Yep. So awak nak ikut tak?”
“Yeah, why not. Pukul berapa?”
“Macam hari tulah. Saya jemput awak di pintu pagar hostel, okey?”
“Okey...”
“So, jumpa nanti...”
Andriana hanya memandang ke arah Zikray yang semakin hilang dari pandangannya. Bibir seperti tidak mampu untuk ditahan dari terukir senyum segaris. Tiba-tiba rasa tak sabar nak tunggu hujung minggu ni.
Senyum Andriana mati tiba-tiba apabila mata bertembung dengan pandangan seseorang di tingkat atas. Spontan bibir digetap. Dengan jelingan tajam, Andriana bangun dan mengemas peralatan melukisnya sebelum kaki melangkah menuju ke dewan kuliah yang menempatkan kelas berikutnya.
“Hey!!” Andriana hampir menjerit apabila Wafiy tiba-tiba muncul di hadapannya. Entah masa bila mamat di boleh muncul tiba-tiba depan mata. bukan tadi mamat ni tengah berdiri di tingkat atas ke?
“Andriana, saya nak cakap sesuatu dengan awak...”
“Sorry, I’m late for class. so, i f you dont mind, can you move...”
“Andriana, dengar sini. Jauhkan diri dari Zikray. Dia bukan budak baik...”
Andriana buat muka menyampah.
“Excuse me?”
“Saya bagi amaran...bukan..saya minta, tolong jauhkan diri dari Zikray. Dia bukan budak baik. I know him. Dah banyak kes saya dengar pasal dia. saya tahu saya tak patut burukkan dia tapi memandangkan awak anak kawan umi dan abi, saya rasa saya patut...”
“Enough! Saya tak nak dengar lagi. and one more thing, anggaplah yang kita tak pernah jumpa masa di rumah mama dan papa dulu, okey? So can you please....”
“Andriana. Saya serius. Tolong jauhkan diri dari Zikray. Saya tahu dia ada niat tak baik pada awak...”
Andriana buat muka meluat.
“Mind your on business. Dengan siapa saya berkawan, itu hak saya. tolong jangan menyibuk. Lagi pun, siapa awak bagi saya? you are nothing. Mungkin awak cemburu sebab Zikray seratus kali lebih baik dari awak. sekurang-kurangnya dia tak hipokrit. Awak dan girfriend tu je yang berlagak baik suci murni tapi sebenarnya.....arghhh! malas nak layan. Buang masa je. tepi!” Andriana menolah tubuh Wafiy dengan kasar sebelum melangkah mahu meninggalkan tempat itu namun terhenti.
“Apa ni?” Andriana cuba melepaskan pegangan tangan Wafiy itu.
“Andriana, please...jauhkan diri dari dia...”
“Let me go! Awak ni memang dah gila agaknya. Paksa orang buat benda yang bukan-bukan. Saya ulang sekali lagi, you are nothing compare to him. Just leave me alone!” Andriana merentap kasar tangannya sebelum berjalan laju menuju ke kompleks kuliah. Pandangan mata para pelajar yang mungkin melihat insiden tadi menemaninya sepanjang perjalanan dia menuju ke dewan kuliah. Damn you Wafiy. Aku dimalukan oleh kau buat kali kedua!
 P/S: TO BE CONTINUED.

Tuesday, April 22, 2014

Kerana Dia Suamiku (Bab 1)


BAB 1

Aliah menongkat dagu. Jari jemarinya bermain-main dengan pen di tangan. Kepalanya ligat berfikir. Sesekali dia melepaskan keluhan berat. Dia memicit pelipisnya dengan hujung jari telunjuk. Kepalanya terasa pening dan berpusing. Dia menyandarkan tubuh ke kerusi  dan memejamkan mata. Cuba untuk berfikir lagi namun buntu. Dia betul-betul buntu.
Tok..tok..
Aliah membuka mata dan memandang ke arah pintu. Kemudian matanya terarah pada jam di dinding. Pukul 4.30 petang.
“Siapa pulak yang datang waktu-waktu macam ni...”. Aliah mengeluh di dalam hati. Dia membetulkan kedudukan dirinya sebelum bersuara.
“Masuk..”. Aliah mencapai pen merah dari bekas penselnya.
“Sibuk ke?”. Julia menjengulkan muka di pintu.
“Lah...kau rupanya...aku ingat student..tak adalah sibuk mana pun..”. Aliah melontarkan pen merah kembali di atas meja. Dia menyandarkan kembali tubuhnya pada kerusi empuk itu. Julia masuk dan duduk di hadapannya.
“Ada apa kau datang sini? Dari jauh kau menapak datang sini...”. Tanya Aliah sambil memicit dahinya. Terasa berdenyut kepalanya dek kerana terlalu banyak berfikir barangkali.
“Tak ada apa...saja datang  jenguk kau..fakulti pengurusan tu bukan jauh mana pun dengan fakulti sains ni...sekangkang kera je...”. Julia tersengih. Aliah hanya mendiamkan diri.
“Kau tak ada kelas ke?”. Aliah bertanya.
Nope...aku dari pukul 3 tadi tak ada kelas..lepak dalam office tanda assigments budak-budak ni je....bosan...aku datang sini...”. Julia menjawab sambil membelek kertas kajang yang berselerak di atas meja.
“Kau tak ada kelas?”. Julia pula bertanya.
“Tak ada...last kelas aku pukul 3 tadi...sementara nak balik, aku semak kertas budak-budak ni dulu...kalau tak buat sekarang...bertimbun-timbun kerja tertangguh...”. Aliah menjawab sambil  melarikan tetikus ke arah butang pangkah winampnya.
“Ohh...tu sebab kau sampai sakit-sakit kepala ni...pening tanda kertas budak ke?”. Julia mengangkat kertas yang telah siap bertanda di tangannya. Aliah menjeling sekilas ke arah kertas tersebut.
“Hmm..tak jugak...”. Aliah menjawab perlahan.
“Dah tu kenapa?”.
Aliah hanya mendiamkan diri. Tangannya sibuk meneliti rekod mengajar yang direkodkan di dalam microsof office.
“Lia..kalau ada masalah...cakap dengan aku...aku kan sepupu kau..bukan setakat teman sekerja je...”. Julia menyandarkan tubuhnya ke kerusi sambil berpeluk tubuh. Matanya tidak dialihkan dari memandang wajah Aliah yang berkerut itu. Aliah melepaskan keluhan berat. Dia memusingkan tubuhnya menghadap Julia.  Memang betul, Julia sepupunya. Julia juga teman sekerjanya. Mereka sama-sama bekerja sebagai pensyarah di pusat pengajian tinggi. Walaupun bidang yang berbeza, namun itu tidak menjadi penghalang perhubungan mereka. Malah Julia juga merupakan antara sepupu yang paling rapat dengannya. Mereka membesar bersama-sama di kampung Kuala Kangsar. Mereka juga turut bersekolah di sekolah yang sama sehinggalah Aliah berpindah tinggal dengan keluarganya selepas PMR.
“Pasal hal tu ke?”. Julia bertanya apabila melihat Aliah hanya membisu. Aliah memandang wajah Julia lambat-lambat.
“Kau dah cuba cakap dengan Pak Long dan Mak Long?”.
Aliah masih membisu merenung meja seolah-olah tembus sehingga ke lantai. Ingatannya berputar mengigatkan kembali perbualan dia dengan ibu dan ayahnya seminggu yang lalu.
“Adik kerja macam mana..?”. Abah bertanya tanpa mengalihkan mata dari surat khabar di tangan. Aliah mencapai gelas berisi air oren sebelum meneguknya.
“Boleh tahanlah..macam biasa...”. Aliah menjawab. Abah menjeling ibu di sebelah. Aliah leka memandang televisyen yang menayangkan cerita melayu.
“Adik ada kawan dengan siapa-siapa ke?”. Ibu bersuara di sebelah. Aliah yang leka menonton televisyen tidak mendengar pertanyaan ibunya itu.
“Hmmm...”. Mata Aliah leka pada Aaron Aziz di televisyen. Ibu dan ayah saling berpandangan.
“Adik...dengar tak ibu tanya ni?”.
Aliah tersedar. Dia mengalihkan pandangannya ke arah ibu.
“Err...sorry ibu....apa ibu tanya tadi...?”.
Ibu sempat menjeling ke arah abah yang kembali membaca surat khabar. Aliah memandang ibu dan abahnya silih berganti.
“Apa hal pulak gaya serius je ibu dan abah aku ni...”. Aliah berkata di dalam hati.
“Ibu tanya..adik ada kawan dengan siapa-siapa ke?”.
Aliah memandang pelik ke arah ibunya.
“Ada..ramai..Nana..Siti..Faiezah...lagi siapa...”. Aliah menghitung jari mengira. Ibu mengeleng.
“Maksud ibu..kawan lelaki..err...teman lelaki....”.
Aliah yang sedang sibuk menghitung bilangan kawan perempuannya itu terhenti. Bulat matanya memandang wajah ibu dan abahnya. Dadanya berdebar tiba-tiba.
“Ni apa gaya tiba-tiba tanya bab-bab sensitif ni...”. Aliah berkata di dalam hatinya, hampir panik.
“Err...kenapa ibu tanya..?”. tanya Aliah tergagap-gagap.
“Macam ni...kalau adik tak ada kawan dengan siapa-siapa...ibu dan abah ada nak kenalkan adik...dengan anak kawan ibu dan abah....anak dia baru balik dari luar negara...”.
Hampir pitam tatkala butir-butir kata itu keluar dari mulut ibunya. Namun dia cepat-cepat menenangkan dia. Namun jantungnya sedang laju mengepam aliran darahnya sehingga sukar untuk bernafas.
“Ibu cakap ape ni...?”. Aliah bertanya tersekat-sekat. Ibu berdehem sambil memandang ke arah abah yang mungkin berpura-pura membaca akhbar.
“Abang..cakaplah...kita tengah sibuk bincang..dia boleh pulak sibuk baca surat khabar tu...”. Ibu merungut.
“Macam ni adik..macam yang ibu cakap tadi..anak kawan abah baru balik dari luar negara..kenalan abah tu..ada datang rumah..tanyakan adik untuk anaknya itu...jadi sebelum ibu dan abah bagi jawapan pada mereka..abah dan ibu nak tahu juga..mana tahu adik ada kawan dengan sesiapa ke...”. abah sempat memandang ibu di sebelah. Aliah bungkam. Tidak tahu apa yang perlu dikatakan. Kepalanya seolah-olah beku, tidak mampu berfikir.
“Adik..adik..tak..err...”. Aliah tergagap. Tidak tahu apa yang hendak disampaikan.
“Kalau adik ada kawan dengan sesiapa..adik bawa balik rumah..biar ibu dan abah tengok...”. ibu berkata. Aliah berasa gelisah. Kenapa pula tiba-tiba masuk bab-bab kahwin petang-petang ni.
“Tak ada...adik tak ada kawan dengan siapa-siapa...”. Aliah menjawab perlahan sambil menundukkan muka. Terasa malu pula apabila berbicara tentang hal itu dengan ibu dan abah. Ibu dan abah saling berpandangan sebelum senyum terukir di bibir masing-masing.
“Macam nilah..adik tengok dulu anak kawan mak dan ibu tu..lepas tu baru kita bincang..ya..”. Ibu berkata sebelum bangun menuju entah ke mana. Aliah hampir tidak sempat berkata apa-apa apabila ibu datang membaca sepucuk sampul surat.
“Kebenda pulak ni...”. Aliah berkata di dalam hati apabila melihat ibunya membuka sampul surat tersebut dan mengeluarkan sekeping gambar bersaiz 3R.
“Nah...adik tengok dulu..” Ibu menghulurkan gambar tersebut. Aliah hanya memandang dengan wajah kengerian. Tangannya hampir mengeletar ketika gambar tersebut bertukar tangan.
“Err..ibu..abah..kenapa tiba-tiba saja timbul hal ni..?”. Aliah bertanya perlahan. Gambar ditangannya itu tidak dipandang walau sekali. Ibu memandang wajah abah.
“Adik...ibu dan abah rasa dah sampai masanya untuk adik berumah tangga..umur adik pun dah 27...tak manis anak dara kahwin lambat..” Ibu menjawab. Aliah terdiam. Zaman sekarang ni mana kira dah perempuan kawin lambat ke cepat. Yang penting bahagia hidup.
“Tapi...adik belum bersedia..banyak lagi benda yang adik rancang dalam hidup ni...”. Aliah bersuara perlahan. Bimbang hati orang tuanya terguris.
“Adik..bersedia atau tidak..itu terpulang pada adik..adik dah besar..tapi kami ni..hanya menunggu masa je..nak juga kami menimang cucu sebelum mata kami tertutup...”. suara Ibu sayu. Aliah mengigit bibir.
“Lia..!” Julia mengetuk meja. Aliah tersentak. Matanya dijegilkan ketika memandang wajah Julia.
“Mengelamun pulak dia...aku tanya..kau dah cakap ke dengan mak dan ayah kau tu...yang kau tak nak kahwin dengan mamat tu...?”.
“Dah..tapi kau bukan tak faham mak dan ayah aku tu...aku pulak mana reti nak bantah-bantah cakap orang tua ni...”. Aliah memejam mata. Itulah perkara yang difikirkan sepanjang hari ini. Bukan hari ini saja, sejak kali pertama mak dan ayahnya bercakap tentang rancangan itu. Rancangan hendak menjodohkan dia dengan anak kenalannya.
“Kadang kala aku rasa hidup kau ni macam dalam novel..kau tahu..kahwin dengan pilihan keluarga..tapi kau jangan risau..selalunya happy ending..aku rasa novel terbaru kau patut tulis pasal benda ni..lagi real..pengalaman dah ada kan...”. Julia tersengih. Aliah memutakan bebola matanya.
“Jangan mengarutlah..aku belum nak kahwin lagi...banyak lagi benda yang aku nak fikir..kerjaya aku..buku-buku aku...aku plan nak sambung master jugak...”. Aliah mengosok dagu. Julia membelikakkan biji matanya.
“Kau nak sambung belajar lagi? Kenapa? Tak cukup-cukup lagi ke pening sampai nak pitam masa nak buat projek tahun akhir time degree dulu...?”.
“Kau ni Ju..patut bagilah moral support pada aku..ini tak...nak menjatuhkan semangat aku lagi ada...”. Aliah mencebik.
“Tak adalah..aku cuma cakap je..kotlah kau jadi kahwin nanti..tak ke huru hara hidup kau..mana lagi nak mengajar..nak menulis..ehh..cakap pasal menulis..novel terbaru kau apa cerita...?”. Julia bertanya sambil mengendeng meja.
“Entahlah..aku tengah serabut pasal hal ni..tak sempat nak fikir pasal hal lain..aku ingat nak hold dulu manuskrip aku tu..tunggu semua hal selesai..sekarang nak berjalan pun rasa macam tak cukup tanah...”. Aliah menjawab.
“So..kau dah jumpa ke lelaki tu?”. Julia bertanya sambil mempamerkan senyuman nakalnya. Aliah mendengus.
“Belum...tak teringin aku nak jumpa dia...menyusahkan hidup je..”. Aliah mengerutu. Entah kepada siapa mahu dihamburkan rasa marah yang bersarang di dalam hati ini.
“Mak long cakap dia ada bagi gambar lelaki tu pada kau..takkan kau tak tengok...?”
“Tak ada...malas aku..buang masa je..”.
“ Kau ada bawa gambar tu? Bagi aku...aku nak tengok..macam manalah bakal suami kau tu ye..”. Julia tersengih mengusik. Aliah mengetapkan bibir.
“Kau jangan buat lawak Ju..aku tengah hangin ni...”. Aliah mengerutu perlahan. sengih di wajah Julia tidak padam. Malah makin galak. Tahu dia yang Aliah takkan marah sunguh-sungguh padanya. Dia kenal Aliah luar dan dalam.
“Ala..aku gurau je pun kau nak hangin..cepatlah Lia..aku teringinnnnnnnnn sangat nak tengok ni..sumpah aku tak gelak..bolehlah...bolehlah...”. Julia dan angkat tangan gaya-gaya pandu puteri buat ikrar masa perbarisan sekolah. Aliah menjeling namun dia tunduk membuka laci sebelum mencampakkan sampul surat putih berjalur merah biru ke atas meja. Sengih Julia semakin lebar. Tangannya segera mencapai sampul surat tersebut.
“Aku bukak ye..”. Julia tersengih sambil membuka sampul surat itu. ditonggengkan sampul itu sehingga keluar sekeping gambar di atas tapak tangannya. Aliah tidak ambil pusing. Matanya leka pada skrin komputer.
“Liaaaaa.....betul kau tak nak kawin dengan mamat ni?”.
Mata Aliah tidak berganjak dari skrin komputer. Sesekali tangannya laju menaip nota-nota tambahan yang akan digunakan untuk kuliah seterusnya.
“Liahhhh..aku cakap dengan kerusi meja ke? Dinding...? dengar tak aku tanya ni...?”.
Aliah memekakkan telinganya.
“Budak ni..buat pekak je dia..Lia...serius aku tanya..kau tak nak kahwin dengan mamat ni ke? Kalau tak nak..bagi kat aku...”.
Aliah memusingkan badan.
“Kecik tapak tangan..Litar sepang aku tadahkan...ambilah..aku tak kisah...”. Aliah menjawab selamba sambil tangan mencapai buku rujukan mengajarnya. Julia mengeleng.
“Cuba kau tengok dulu mamat ni...lepas tu baru kau nak bagi litar sepang ke apa ke...”. Julia menghulurkan gambar tersebut ke arah Aliah. Aliah tidak mengangkat kepala dari halaman buku rujukannya.
“No thanks..i’m not interested...”.
Handsome gila ni Lia..rugi kalau kau tolak...kalau mak dan ayah aku yang suruh kahwin dengan mamat ni..memang aku terima je..”.
“Kalau macam tu..apa kata aku suggestkan kau je yang replace tempat aku..nak?”. Mata Aliah kembali ke skrin komputer.
Seriously..kalau boleh main replace-replace..memang lapangan terbang kuala lumpur aku tadahkan...”. Julia tersengih. Aliah menjulingkan biji matanya.
“Dahlah..aku nak balik..dah lewat..kalau kau nak duduk sini..duduk sorang-sorang...”. Aliah bangun dan mengemas mejanya yang berselerak itu.  Julia turut bangun.
“Apa faedahnya aku nak lepak sorang-sorang kat sini...over time pun aku malas buat...”. Julia menjawab. Tangannya menghulurkan sampul surat berisi gambar itu ke arahnya.
“Kau simpanlah...”. Aliah menolak. Tangannya lincah menyusun buku-buku rujukan mengajar di tepi meja. Ini kalau tak susun sekarang, esok kalut masa nak pergi mengajar. Tertukar bahan mengajar tak ke naya je.
“Apa pulak aku nak simpan...tak eloklah Lia..sekurang-kurangnya kau hormatlah mamat ni..takkan nak buat sepah je gambar dia ni..kotlah tiba-tiba terbuka hati kau nak tengok gambar ni..”. Julia masih menghulurkan sampul surat tersebut. Mahu tidak mahu, dia terpaksa juga mengambilnya. Dia selitkan di dalam plannernya sebelum planner itu dimasukkan ke dalam beg kerjanya.
“Dah jum...” Aliah membimbit beg kerjanya dan menyangkutkan beg tangan di bahunya sebelum bergerak menuju ke pintu. Julia turut mengekorinya dari belakang.
“Kau parking kereta kat mana?”. Aliah bertanya ketika mereka berdiri di depan kereta Myvi ungunya.
“Dekat fakulti akulah...”.
“Nak aku tumpangkan sampai fakulti kau ke?”. Aliah membuka pintu tempat pemandu.
“Memang nak suruh kau hantar pun...”. Julia menyengih sambil masuk ke tempat penumpang sebelah pemandu. Aliah mengelengkan kepala.

                                                                 ***

Aliah mengintai ke luar bilik. Matanya melilau melihat ruang dapur dan ruang tamu yang dah gelap. Matanya menjeling jam di tangan. Hampir tengah malam. Perutnya berkeroncong dari tadi minta diisi. Dia berjengkit-jengkit keluar dari bilik tidurnya perlahan. Gaya dah rupa macam Mr. Baen je. Aliah berkata dalam hati. Dia menarik tombol pintu bilik perlahan-lahan. Dia mengintai dari tangga, memastikan keadaan selamat. Aliah berjalan menuruni tangga menuju ke tingkat bawah dengan perlahan. Cuma meminimumkan bunyi yang dihasilkan. Setelah benar-benar yakin yang ibu dan ayahnya telah masuk tidur, dia segera menuju ke dapur. Dalam hatinya berdoa supaya ibunya teringat nak tinggalkan makan malam untuknya. Aliah menarik pintu peti ais dan menjenguk memerhati apa yang ada. Senyum lebar terukir dibibir. Dia menarik periuk yang berisi tomyam baki makan malam tadi dan diletakkan di atas dapur. Kemudian dikeluarkan pula pinggan berisi sambal udang kegemarannya lalu di panaskan di atas kuali. Dia menuju pula menjenguk nasi. Nasib baik ada lagi. Dia menekan butang pada periuk nasi tersebut untuk memanaskan nasi. Sementara menunggu lauknya panas, Aliah menarik kerusi dan menuangkan jus oren ke dalam gelas. Dia menarik gelas tersebut lalu dibawa ke bibir. Otaknya kembali berfikir. Sampai bila dia mahu hidup seperti itu. Terpaksa mengelakkan diri dari ibu dan abahnya semata-mata takut ibu dan abah tanya soalan cepumas itu. Takut ibu menuntut jawapan daripadanya. Takut abah membangkitkan keputusannya. Itu juga sebab kenapa dia bertindak seperti pencuri di dalam rumah sendiri setiap malam. Takut berdepan dengan takdir masa depannya. Sesungguhnya dia masih belum pasti apa yang perlu dilakukan. Namun kalau nak diikutkan hati dan perasaanya, memang dia tahu sangat jawapannya. Tapi dia tahu, ibu dan abahnya mengharapkan sesuatu yang bertentangan dari kehendak hatinya. Aliah melepaskan keluhan berat. Gelas di bawa lagi ke bibir. Dia bangun menuju ke dapur untuk menikmati makan malamnya. Ketika makan, hatinya tertanya-tanya apakah ibu dan abahnya terguris hati dengan tindakannya yang seolah-olah menjauhkan diri daripada mereka itu? Rumit betul hidup ini. Selera Aliah mati apabila kepala kembali berat memikirkan masalah yang satu itu. Dia bangun menuju ke singki, membasuh pingan dan kuali yang digunakan. Setelah selesai, dia berjalan menuju ke tingkat atas selepas menutup lampu dapur.
Aliah duduk berteleku di hujung katil. Tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Kepalanya sesak. Dia menegakkan badan. Hanya satu sahaja cara. Ya. Dia perlu lakukan. Aliah bangun menuju ke meja kerjanya lantas mencapai telefon bimbit. Dia mencapai pula plannernya di dalam beg kerja yang tersandar di kaki katil. Diselaknya halaman planner tersebut sebelum terhenti. Tangannya laju mendial nombor yang tertera di halaman tersebut. Deringan terdengar seketika sebelum Aliah memutuskan taliah.
“Ishh..gila ke apa nak telefon anak teruna orang malam-malam buta ni..”. Aliah mengetuk telefon bimbit itu ke kepalanya. Namun tidak berapa lama kemudian, telefon tersebut berdering, membuatkan Aliah tersentak sehingga telefon ditangannya hampir terpelanting. Matanya merenung skrin telefo bimbit ditangannya. Dahinya berkerut ketika melihat nombor yang tertera. Macam kenal. Lambat-lambat dia menekan butang ‘angkat’.
“Hello..who’s this?”. Suara lelaki di sebelah sana menyapa telinganya. Aliah mengangkat kening. Aik, dia yang telefon kita, tanya kita siapa pula.
“I dont know..who’s this? You are the one who calling me at the first place..remember?”. Aliah menjawab.
Senyap.
“Aik..takkan terputus kot...”. Aliah merenung skrin di telefonnya. Ada lagi. Dia meletakkan telefon tersebut kembali ke telinga.
“Awak yang call saya tadi..tapi just buat miss call je..siapa ni..?”. lelaki itu bertanya. Aliah membeliakkan biji matanya sebelum mencampakkan telefon tersebut ke atas katil. Matanya memandang kengerian ke arah telefon bimbitnya yang masih lagi belum terputus talian itu. Dadanya berdebar. Matanya spontan memandang jam di tangan.
“Dah dekat pukul satu...takkan tak tidur lagi mamat ni...”. Aliah mengigit bibir. Perlahan-lahan dia menguis telefon tersebut dengan hujung kaki. Membalik-balikkan supaya skrin telefon tersebut menghala ke atas. Talian masih belum diputuskan. Aliah termangu seketika. Berkira-kira mahu memutuskan talian atau bercakap sahaja dengan lelaki itu. Mungkin ini sajalah satu-satunya peluang yang ada. Aliah segera mencapai telefon tersebut dan meletakkan di telinga. Hatinya berdebar kencang. Dengan lafas bismillah, dia bersuara.
“Err..sorry kacau..saya..err...Aliah...”. Aliah menelan air liur yang dah rasa berpasir.
Senyap.
“Aik..takkan tidur dah? Helo..? Helo..?”. Aliah bersuara.
“Aliah mana?”. Lelak itu akhirnya bersuara. Dahi Aliah berkerut.
“Ramai sangat ke perempuan nama Aliah dalam hidup kau sampai tak tahu aku Aliah yang mana satu..”. Aliah mengigit bibir. Mahu sahaja dihamburkan kata-kata itu kepada lelaki di sebelah namun dia menenangkan diri. Takkan nak cipta sengketa waktu-waktu macam ni. Tambah-tambah dia perlukan bantuan lelaki itu itu meriaslisasikan rancangannya itu.
I’m Aliah...Nuri Aliah...anak Encik Sufian dengan Puan Juhara...”.
Senyap.
“Adoi...sakit jiwa betul aku dengan mamat ni..nak cakap ke tak nak? Main senyap- senyap pulak..ingat apa..main sorok-sorok ke apa..”. Aliah mengerutu di dalam hati.
“Nak apa...?”. tanya lelaki itu. Aliah mengeritkan gigi. Belum apa-apa dah buat orang sakit hati.
“Bila free..? nak jumpa...”. Aliah menjawab. Malas nak main tarik tali. Takkan nak tanya khabar, dah makan ke belum, tengah buat apa.
“Kenapa nak jumpa?”.
“Ada hal nak bincang...boleh ke tak?”.
Senyap
Aliah mengeluh. Namun masih menunggu jawapan di sebelah sana.
“Bila awak free...?”. lelaki itu bertanya balik.Aliah terdiam berfikir.
“Hujung minggu ni..hari sabtu..tapi waktu petanglah dalam pukul tiga..pagi saya sibuk...”. Aliah menjawab sambil merebahkan tubuh ke atas katil.
“Okey....”.
Aliah tercengang. “ Apa dia cakap tadi...apa yang okey ?”
“Apa yang okey?”. Tanya Aliah keliru.
“Jumpa hujung minggu ni..hari sabtu waktu petang pukul tiga...pagi awak sibuk..”. Lelaki itu mengulang kembali ayatnya. Ada nada sinis dalam suara lelaki itu. Aliah mengetapkan bibir.
“Pehal pulak gaya macam nak cari pasal ni...”.
“Jumpa kat mana?”. Aliah bertanya.
“Kat mana awak nak jumpa?”.
Aliah mengerutkan dahi.
“Medan Selera Perdana...tahu kat mana?”.
“Hmm...”.
“Tak faham aku mamat ni..gaya macam tak nak bercakap je...” Aliah mengerutu di dalam hati.
“Okeylah..takpelah kalau macam tu..tak ada apa lagi nak cakap...bye..assalamualaikum..”. Aliah memutuskan talian tanpa menunggu respon dari lelaki itu. Dicampakkan telefon di tepinya. Matanya merenung siling berwarna putih itu. Berfikir sejenak sebelum bangun dan menarik plannernya yang tersadai dihujung katil. Dia kemudian bersila sebelum membuka planner di tangan. Ditariknya sampul surat berisi gambar lelaki itu keluar. Aliah menarik nafas panjang sebelum memejam mata. Alang-alang nak jumpa, baik tengok dulu rupa, kang buatnya tak kenal ke, salah orang ke tak ke haru nanti.Tangannya menarik keluar gambar itu dari sampul surat. Dia menelan air liur berkali-kali. Tangannya diangkat separas muka. Matanya dibuka berkali-kali. Aliah mengerutkan dahi ketika memandang belakang gambar yang berwarna putih itu.
“Cis...terbalik pulak...”. Aliah menutup matanya semula  sebelum menterbalikan gambar itu di paras mukanya. Dia membuka mata sebelah, teragak-agak. Mengintai dengan ekor mata. Hampir terkeluar biji matanya tatkala merenung gambar tersebut. Berderau darahnya. Segera dia menyumbat gambar tersebut kembali di dalam plannernya. Entah kenapa hatinya terasa berdebar-debar. Dia mengeleng-gelengkan kepala sebelum menyimpan kembali plannernya itu di dalam beg kerjanya. Dia merebahkan tubuh di atas katil. Cuba mengenyahkan ingatan terhadap wajah lelaki itu. Dia memejamkan mata, memujuk diri untuk tidur. Namun matanya tetap berdegil. Bayangan lelaki itu menjelma dihadapannya, seolah-olah ada orang yang menayangkan-nayangkan gambar lelaki itu di hadapan matanya. Tiba-tiba dia teringat akan kata-kata Julia semasa di pejabatnya. Bibirnya tanpa sedar mengukir senyum bersalah. Dia tidak mampu membayangkan apa kata Julia jika sepupunya itu tahu akan rancangan besarnya nanti. Aliah menarik bantal peluk di sisinya sebelum ditekup ke muka. Tidak mahu berfikir lagi. Akhinya dia terlena dengan keadaan lampu masih terpasang.
P/S: TO BE CONTINUED