RSS

cintailah seseorang seolah-olah kita tidak pernah dilukai

aku seorang pemerhati yang baik dan pendengar yang setia...

Monday, March 31, 2014

Bukan Semua Mampu Terima Kebenaran.

Asalamualaikum.
selamat pagi. Selamat hari isnin. setelah hampir seminggu bercuti, hari ni 1st day masuk kerja. wahhh. ingatkan aku dah lupa jalan nak ke office wekekeke. best jugak cuti tapi bagi student macam aku ni. cuti ni memang buat aku lupa diri sikit. kalau masuk office, sure aku stadi bukak buku. bila dah cuti ni. tengok movie jelah malas nak stadi. sangat tak baik untuk masa depan ye kengkawan. hari ni nak cakap pasal apa? yang pasti bukan pasal novel. dah lama tak menaip sesuatu yang bukan berkaitan novel. macam biasa, bila bukan berkaitan dengan novel, adalah tu sesi meluahkan perasaan.

sebenarnya, banyak benda yang berlaku dalam kehidupan kita sekarang ni yang boleh buat kita berubah. berubah secara positif( alhamdulillah) mahupun negatif( minta dijauhkan) perubahan diri dan persekitaran tu memang takkan lari daripada kehidupan kita. cuma kita sedar atau tak je. kehidupan aku jugak berubah. of couselah kan. dulu pelajar, sekarang dah jadi pengajar. dulu pembaca, secara dah penulis. nampak tak imbuhan yang bertukar pada kata dasar tu? dari pe jadi peng? itu pun bukti yang kehidupan kita dah banyak berubah, betul tak?

aku seboleh-bolehnya cuba untuk tidak menyesal atas apa yang berlaku. selalunya bila kita kaitkan penyesalan ni mesti rasa macam benda buruk atau benda yang kita tak suka terjadi kepada kita. sejak dulu lagi aku dah latih diri untuk tidak menyesal dengan apa yang berlaku. takdir yang ditetapkan walaupun kadangkala ada jugak terselit rasa-rasa begitu. menyesal itu menyesal ini. betul. kalau kita buat salah, kita mesti rasa menyesal dan janji tak nak ulangi lagi. maksud aku bukan penyesalan yang begitu yang aku maksudkan. tapi lebih kepada macam, menyesal aku kenal kau. hidup nak menyakitkan hati je. ha. penyesalan macam tu lebih kurang yang aku maksudkan. 

bagi aku, apa -apa yang berlaku mesti ada sebab. Allah takkan takdirkan sesuatu terjadi tu tanpa sebab. semuanya bersebab. terpulang pada kita untuk duduk berfikir sejenak. merenung dan mencari rasionalnya. dan aku selalu cuba melatih diri untuk berfikiran positif atas apa yang terjadi walaupun aku tak berapa suka benda tu. contoh aku ditakdirkan jumpa manusia yang bermuka-muka dan tidak senang dengan kelebihan yang orang lain ada. aku cuba positif. mungkin kehadiran dia ni boleh jadikan aku sebagai seorang yang kuat dari segi mental. yelah. dah kalau hari-hari makan hati kena sindir je, for sure hati pun jadi kebal kan. haha. gtulah maksud aku.

ada seorang teman pernah cakap, bila kita berada di atas, jangan lupa jenguk ke bawah. maksudnya di sini, bila kita dah senang, dah berjaya, jangan mudah lupa diri. sentiasa berpijak di bumi yang nyata. sebab masih ramai di luar sana yang akan cuba menjatuhkan kita. well, bukan semua orang suka kita, betul tak?sebaik-baik Nabi pun ada orang benci apatah lagi kita manusia biasa yang penuh alpa ni.

manusia..ada macam-macam jenis. ada yang ikhlas nak berkawan dengan kita, ada juga yang cuba nak ambil kesempatan. contoh jika kita boleh bawa kebaikan pada seseorang, dan tiba-tiba sahaja kita 'diterima baik' oleh semua orang, hati-hatilah. mungkin...aku ulangi..mungkin, itu semua hanya muslihat. si teman ada memberikan contoh supaya aku lebih faham apa yang dia nak sampaikan. dia bagi contoh situasi yang dekat dengan aku iaitu sebagai penulis dan juga pembaca. dia kata contohnya aku baca buku lepas tu aku rasa buku tu bagus dan mula buat review. review pulak dibaca oleh ramai orang. jadi bila review bagus, mesti ramai yang akan beli buku tu, betul tak? jadi aku pun akan lebih bersemangat nak terus menulis review dan ditambah pula nama aku mula dikenali oleh orang. ramai pula suruh aku buat review itu review ini. dan si teman tanya, masa tu apa yang aku rasa? terdiam sejenak aku memikir. sebabnya aku jarang buat review novel. hanya sekali dua kala je sebab aku memang tak pandai nak review novel orang. kalau aku rasa best, aku simpan dalam hati, kalau rasa tak best pun, aku simpan dalam hati. bila tengok aku diam, dia pun kata..kau tak rasa bangga ke? bila tiba-tiba nama kau jadi femes? semua minta kau review itu dan ini?

aku terdiam lagi. rasa femes? perlu ke? sebab sekarang aku penulis pun aku tak rasa fames. biasa je. garu kepala si teman tu. wakaka. sorilah jawapan aku tak mengikut skema kamu. wakaka. jadi dia pun terus terang jelah mungkin malas nak berkias bagai. dia kata, normalnya bila kita yang biasa-biasa ni tiba-tiba dikenali, sikit sebanyak akan terbit rasa bangga di dalam diri. bangga dengan pencapaian diri. dari situ kita mungkin jadi mudah lupa diri. tetiba dulu kalau update status pun takde pon orang like, tetiba sekarang ni bajet update status macam retis je. tapi si teman kata, itu semua mula-mula je. mungkin awal-awal kita update status, ramai like. ramai komen. kita pun seronok sampai mengadap FB 24 jam tak bukak benda lain. bila naik noty je kita seronok tapi si teman tu kata, itu bersifat sementara je. lama-lama kau bakal akan ditinggalkan jugak. secepat mana kau fames, secepat itu jugak kau bakal dilupakan. tak percaya, cuma senyap je. ada dorang cari? lagi satu, mereka semua like or komen tu mungkin bersebab. mungkin mereka nak kau review novel-novel mereka. bagi penulis, review yang baik-baik ni memang menjadi kesukaan penulis. aku kecik besar kecik besar je pandang dia. apasal dia ni banyak sangat tahu eh? dan dia hanya angkat kening je. ceh!

jadi kesimpulan yang si teman ni nak kata, kita jangan mudah lupa diri. jangan rasa diri tu dah terlalu bagus sangat. sentiasa pandang ke bawah supaya kita sedar yang kaki kita masih memijak bumi. bila fikir-fikir balik, betullah apa si teman ni kata. walaupun contoh dia bagi tu sunggguh tak boleh blah betul tapi aku harus terima hakikat, apa yang dia kata tu betul. macam yang aku update kat FB semalam, bukan semua orang mampu terima kebenaran, pepatah 'berkata benar walaupun pahit' itu tak boleh apply untuk semua orang. tapi..terpulang pada diri sendiri. si teman dah melontarkan pandangan. terpulang pada aku dan orang yang baca entri ini untuk terima. 

p/s: si teman pesan lagi. jangan terlalu dangkal dalam berfikir. jangan sempitkan pemikiran. banyakkan mendalami ilmu dan jangan jadi katak di dalam gelas kaca. hanya mahu melihat dunia luar dari balik kaca tersebut tanpa berbuat apa-apa. cari ilmu. tuntut ilmu. dan jangan berani berbicara tentang sesuatu jika ilmu pun tak lebih dari sejengkal. ingat, bukan semua mampu terima kebenaran.

p/s/s: Panjang pulak entri hari ni. lagi panjang dari entri novel wakaka. happy monday uoils.

0 140 tukang karut:

Post a Comment