RSS

cintailah seseorang seolah-olah kita tidak pernah dilukai

aku seorang pemerhati yang baik dan pendengar yang setia...

Sunday, October 27, 2013

Dia Putera Mahkota? Cerita disebaliknya....

Assalamualaikum,
hari ini hari ahad. hari cuti sepatutnya tapi bagi seorang penulis separuh masa, weekend selalunya diisi dengan kerja menulis...menulis..dan menulis. sepatutnya. tapi rasanya bukan itu yang terjadi. sejak BAPK-2 tamat. aku jadi malas gila nak mula menulis. idea memang sentiasa mencurah-curah sampai aku kena lakar ouline setiap satu. kalau tak buat macam tu, idea-idea ni akan sentiasa menghantui fikiranku. serius. dia macam benda yang tersekat di antara fikiran dan tulisan, berlegar-legar tak tahu ke mana sehinggalah aku 'membebaskan' mereka dalam bentuk tulisan. nampak tak apa yang aku nak sampaikan?

berbalik pada cerita asal, lepas sahaja aku hantar BAPK-2 september lepas, aku memang cuti panjang. hampir sebulan aku tak menulis walapun due date telah diberi. jan 2014. diulang sekali lagi. jan 2014. bila di hitung dari tarikh semasa diberikan, rasa macam lambatttttt lagi je. masa tu MSA pun belum keluar lagi. makanya aku lepak tak ingat dunia. marathon movie segala. repeat Running Man sampai lebam. berjimba sana sini tanpa rasa bersalah sampailah dan nak masuk bulan Nov dan editor pun dah call tanya 'bila nak hantar buku baru?' masa tu aku terasa kembali ke dunia realiti.( macamlah selama ni lepak dekat Narnia kan)

sebenarnya, aku memang dalam mood 'malas'. aku pun tak tahu kenapa. susah betul nak tarik mood nak menulis cerita kali ni. DPM? ni bagi aku cerita yang paling sush aku nak tulis. bukan sebab aku kena writer's block tapi lebih kepada mood yang hilang entah ke mana. sebenrnya BAPK-2 tu pun susah jugak aku nak habiskan. aku paksa diri tulis jugak sebab editor dah bagi due untuk next buku. jadi aku kena habiskan cepat BAPK-2 tu supaya aku boleh mula projek baru. tapi, bila dah hantar cerita itu, lain pula jadinya.

aku jadi susah nak fokus. tak tahu apa aku tengah fikir. ditambah kerja hakiki aku yang tak pernah habis. siang fikir benda lain. baik dah penat kena pulak fikir benda lain. tapi benda ni tak berlaku bila aku tulis MSA dulu.serius. MSA ni tiap-tiap malam aku tulis. sebab tu aku boleh siap cepat dengan ketebalan macam tu. bila sembang dengan penulis lain masa dekat pesta buku hari tu, diorang pun macam 'untunglah boleh siap cepat'. betul. aku tulis MSA tu macam aku dah takde kerja lain nak buat. mood dan idea datang seiring membuatkan aku jadi tak lena tidur kalau sehari tak mengadap MSA tu. sebab apa ya? jangan cakap aku syok dekat Akmal. tak langsung. hahaha. macam aku cakap dulu, aku suka Dean lagi tapi semua tak nak sokong aku. fine.

untuk DPM? ni memang tak dinafikan banyak jugak aku buat reseach untuk tulis certain part. sekarang baru sampai suku kemuncak kut. kemuncaknya jauhhhhh lagi. rasanya macam aku tengah buat master pulak. reseach itu ini lepas tu beli lagi buku tambahan untuk cari maklumat. entah berguna atau tidak, anda sendiri tentukan. dan DPM? ni bagi aku agak berlainan sikit. aku tak tahu editor boleh terima ke tak sebab cara penulisan dua novel aku yang lepas macam yoya sikit kan. macam santai2 sikit ayat dia kan. tapi DPH? ni macam skema sikit kut aku rasa. sebab cerita dia bermula dengan sedih. jadi aku kena buat banyak mainan emosi dekat situ yang bagi aku, sangat mencabar. serius susahlah. takde lagi ayat sengal macam dalam MSA tu. aku tak tahu penerimaan pembaca macam mana nanti. so sebelum DPM? tu keluar, baik aku tulis pasal benda ni dulu hahahaha.

dulu masa aku attand bengkel penulisa dan penerbitan jurnal, Dr tu ada cakap, masa dia buat PhD dia dulu, dia terpaksa fikir macam-macam cara macam mana nak buat dia terus menulis tesis dia. dia terpaksa pergi lepak dekat McD (sebab ada wifi), lepak dekat library, lepak dekat taman, lepak dekat macam-macam tempat berlainan semata-mata nak pastikan dia terus menulis dan menulis. dan aku rasanya kena buat macam tu jugak agaknya. kena keluar dari bilik aku ni untuk pastikan mood aku datang balik. tapi tempat yang aku boleh fikirkan ialah library je. itu pun aku kena fikir banyak kali sebab ramai budak-budak datang main games dekat PC yang disediakan. itu dulu lah masa aku datang library untuk tulis KDS. lepas tu tak datang dah sebab terganggu dengan keadaan tersebut. lepak McD rasanya mustahil sebab aku dah lama boikot McD. dekat setahun kot aku tak makan McD ni. jadi pilihan itu boleh dihapuskan. taman? hmmm. tasik dekat dengan rumah aku ni ok jugak. cuma tak ada meja. heh. jadi nak pergi mana? akhirnya bilik aku jugak yang paling sesuai. hahaha. tapi moodnya tetap macam tu.

jadi, apa yang aku nak sampaikan sekarang untuk entri panjang lebar tanpa gambar ini ialah, jangan letak harapan terlalu tinggi untuk DPM? ya. nanti kecewa huhuhu. aku tak terkejut kalau orang kata MSA dan KDS lagi better dari DPM? sebab aku tahu susah nak tulis cerita ini dan aku sedaya upaya juga akan buat yang terbaik. jadi, doakan aku ya dan insyaAllah aku akan up entri macam biasa sikit demi sikit dan aku mengharapkan komen-komen dan kritikan supaya aku boleh baiki mana yang patut. bila dah mental breakdown ni, apa pun aku dah tak nampak. jadi kamu semua silalah jadi mata aku ya. sekian.

P/S: inilah cerita yang tak ada lagu tema. maybe tu salah satu sebab kenapa mood aku hilang. aku tak ada halwa telinga nak di dengar + watak hero dan heroin pun takde aku tepek kan?sebab aku tak fikirkan sesiapa. maybe salah satu faktor jugak tu. mood merajuk. hahaha.

2 140 tukang karut:

Kasih Nuriman said...

good luck kak cahaya ain.

Cahaya said...

kasih>>thank you dear.

Post a Comment