RSS

cintailah seseorang seolah-olah kita tidak pernah dilukai

aku seorang pemerhati yang baik dan pendengar yang setia...

Tuesday, April 30, 2013

Bantu aku untuk bantu dia...


Mukanya boleh tahan. ramai yang kata muka dia handsome sangat. bermata hazel dan berkulit cerah. pandai bergaya kalau tak pakai baju kolej. rasanya orang akan toleh dua kali untuk lihat dia. kalau dia mahu, pasti sudah keliling pinggang teman wanitanya. tapi sayang....hatinya sudah rosak. itu kata salah seorang teman. tapi bagi aku statement itu agak kejam. statement itu seolah-olah dia sudah hanyut dan tidak boleh diselamatkan. aku tak rasa macam tu. dia mungkin perlukan perhatian. apa yang aku dapat tahu, ibu bapanya orang hebat-hebat tapi sidah bercerai. kakak dan adik-adiknya pun agak hebat. dia sendiri mengaku adiknya bagus. habis spm masuk mahad. kakanya belajar di uia. dia anak kedua. pasti rasa tersepit. dia mungkin 'agak berbeza' dengan adik beradiknya. biasalah tu. dalam ramai-ramai adik beradik, pasti akan ada seorang 'yang berbeza'. 

dia budak yang aku barred semester lepas. hmmm. agak serba salah juga mahu bercerita di sini but aku perlukan jalan. aku ingin bantu dia. memang pada mulanya aku rasa tertekan bila dia mahu masuk ke kelas aku semula. aku yang barred dia dari mengambil exam tahun lepas sebab tak datang kelas lebih dari sepuluh kali. dia budak tak ada masalah dari segi sikap kecuali selalu tak datang kelas. dengar cerita dari ketua program dia, dia ada masalah keluarga. masalah apa, aku kurang pasti. tapi bila semester ini dia datang jumpa aku mahu masuk ke kelas aku semula, aku jadi separuh hati nak turunkan tanda tangan. tapi disebabkan aku fikir mungkin dia dah tak boleh nak masuk kelas lain, aku terima jelah dia dengan syarat dia kena tulis surat akur janji dan ubah perangai. dia janji. tapi sejak itu, dia ditimpa macam-macam masalah. eksiden langgar dividerlah lepas tu tak datang kelas seminggu. memang mula-mula dia tak datang kelas, aku rasa nak marah. sakit hati sebab aku seolah-olah dipermainkan. bila aku telefon dia, katanya dia kemalangan. fina. aku tunggu jelah dia datang. jadi minggu lepas, dia datang jumpa aku dan aku tutor dia personal untuk bagi dia kejar balik apa yang tinggal. lepas tu minggu ni dia tak datang lagi. aku jadi sakit hati lagi. aku mesej dia suruh dia datang kelas, dia mesej aku balik kata minta maaf. dia eksiden lagi langgar babi. bila baca2 rasa nak tergelak tapi bila aku fikir-fikir balik. kesian budak ni. umur muda lagi. 20 tahun. tapi dia seolah-olah hilang arah tuju dan tak ada matlamat hidup. bila orang tanya jawapan dia entahlah. entahlah. aku dah sound dia cakap dengan saya jangan nak jawab entah entah.

masa aku tutor dia, aku sambil-sambil korek-korek jugak apa masalah dia tu. mengikut apa yang aku tahu, dia ni jarang nak balik rumah. katanya malam pun tidur merata-rata. dalam kepala otak aku dah bayang dia ni pergi merempat tidur dekat stesen bus ke apa. tapi aku tak naklah fikir macam tu sangat. aku tanya tidur rumah kawan ke? dia jawab a'ah. tapi hati aku rasa dia tak tidur pun rumah kawan-kawan dia. entahlah. mungkin aku silap.

macam mana ye aku nak buat? niat aku nak tolong dia. dia tu seolah-olah nakkan perhatian. aku risau jugak tengok keadaan dia tu. aku rasa macam aku tengok adik aku je bila aku tengok dia tu. aku rasa macam dia tu dah tak ada kepercayaan pada sesiapa lagi. mungkin keluarga pun dah tak ambil kisah pasal dia. mungkin. aku tak tahu. atau mungkin dia yang tak ambil kisah pasal dunia sekeliling. bila aku tanya dia tak suka belajar sini ke? dia kata dia suka. entahlah. 

apa perlu aku buat untuk bantu dia? aku dah bincang dengan bos aku dan bos aku mungkin akan panggil dia untuk jumpa kaunselor. tapi aku rasa, langkah pertama yang perlu dilakukan ialah dapatkan kepercayaan dia dulu dan tunjukkan yang ada orang ambil berat tentang dia. betul ke? *sigh*

1 140 tukang karut:

hk said...

bila baca cerita ni.. teringat my adik2... saya pun ada adik baya2 ni...kena tolong dia..jgn biar dia hilang arah...

just my 2cents... rasanya dia buat endah x endah pasal bejar pun sbb x de siapa yg dia nak banggakan, like his parents... may be dia rasa tk de org yg pedulu pasal dia...so buat apa belajar?? dia masih belum matang utk dibiarkan sendiri begitu...

saya membayangkan kalau dia tido kat luar di kaki lima... sedihnya melihat seorg adik hidup begitu...sayang...dia masih ada harapan utk dipulihkan..tolonglah dia selagi terdaya...insya allah dgn niat yg ikhlas Allah akan memudahkan usaha anda...

Post a Comment